5 juta jamaah di Masjidil Haram sejak dimulainya kembali musim umrah

0
322
Arab Saudi menangguhkan umrah pada bulan Maret dan secara signifikan mengurangi jumlah jamaah haji pada bulan Juli dengan hanya mengizinkan sekitar 1.000 jemaah, semuanya sebagai tanggapan terhadap pandemi COVID-19.

 

JEDDAH: Arab Saudi telah menerima 5 juta jamaah sejak dimulainya kembali penyelenggaraan umrah, kata Menteri Haji dan Umrah Dr. Mohammed Saleh Benten.
Dia mengatakan bahwa tidak ada kasus infeksi COVID-19 yang dilaporkan di antara jamaah dan jamaah.

Pernyataan itu muncul saat pertemuan dengan Gubernur Makkah Pangeran Khaled Al-Faisal di Jeddah pada hari Rabu.

Arab Saudi menangguhkan umrah pada bulan Maret dan secara signifikan mengurangi jumlah jamaah haji pada bulan Juli dengan hanya mengizinkan sekitar 1.000 jemaah, semuanya sebagai tanggapan terhadap pandemi COVID-19.

Kerajaan kembali ke jalurnya setelah penguncian sebelumnya sambil mematuhi protokol kesehatan yang ketat.

Pada 22 September, Kerajaan mengumumkan dimulainya kembali ziarah Umrah secara bertahap dalam empat tahap.

Kantor pariwisata di luar negeri mengikuti kontrak mereka dengan Kementerian Haji dan Umrah sehingga jamaah haji dapat datang untuk melakukan ritual umrah.

Pada tahap pertama, yang berlangsung selama 14 hari, diterima 84.000 jamaah – 6.000 orang per hari. Sebanyak 210.000 jamaah melakukan ritual umrah selama tahap kedua.

Fase ketiga, yang dimulai pada 1 November, mengizinkan peziarah dari luar negeri untuk melakukan ritual bersama penduduk Kerajaan.