Kepengurusan AMPHURI Masa Bakti 1442-1446H, Siap Berkhidmat untuk Umat

0
337

HAJIUMARHNEWS.COM–Kepengurusan Asosiasi Muslim Penyelenggara Haji dan Umrah Republik Indonesia (AMPHURI) masa bakti 1442-1446 H di bawah kepemimpinan Firman M Nur sebagai Ketua Umum, Ahmad Agil Alkaff sebagai Ketua Dewan Penasehat dan Imam Bashori selaku Ketua Dewan Kehormatan, resmi dikukuhkan dan disaksikan para pejabat negara, mitra kerja dan anggota, pada hari ini, Selasa (27/10) bertempat di The Westin Jakarta.

Firman M. Nur selaku Ketum AMPHURI menyampaikan bahwa pihaknya meyakini Tim Formatur hasil Musyawarah Nasional (Munas) V AMPHURI di Kota Batu, Jawa Timur telah memilih pribadi-pribadi yang tepat dan memiliki kapasitas untuk mengambil peran bersama-sama dalam berkhidmat kepada umat.

“Dari lubuk hati yang paling dalam, kami mengucapkan selamat kepada teman-teman yang hari ini dilantik dan dikukuhkan sebagai pengurus yang akan mengantarkan AMPHURI lebih maju dan lebih baik lagi dalam melayani anggota dan umat dalam penyelenggaraan umrah dan haji khusus. Apalagi dalam beberapa hari ke depan umrah akan segara dibuka kembali,” kata Firman dalam sambutan perdananya di acara Pengukuhan Dewan Penasehat, Dewan Kehormatan dan Dewan Pengurus Pusat tersebut.

Firman menegaskan, sampai hari ini dan sampai kapan pun, AMPHURI tetap berkomitmen untuk memberikan pelayanan yang terbaik dan jauh lebih baik lagi kepada anggota dan masyarakat muslim Indonesia maupun dunia. Terlebih di tengah masa pandemi Covid-19 yang hingga hari ini belum usai, sehingga diperlukan upaya yang kuat untuk terus bekerja keras, kerja ikhlas dan kerja sampai tuntas dengan menjunjung nilai-nilai profesionalitas.

“Salah satunya ke depan AMPHURI akan memberikan layanan yang lebih baik lagi melalui program AMPHURI Go Digital yang bisa diakses dari smart phone masing-masing pengurus, termasuk anggota,” jelas Firman .

Menurutnya, setiap pengurus yang ditempatkan akan mendapatkan job desk khusus di bidangnya masing-masing. Jadi, kata Firman, tidak ada posisi yang sekedar simbolik, tapi semuanya posisi yang punya peran aktif untuk memberikan kontribusi nyata kepada anggota dan umat. 

“Tidak pakewuh dan sebagainya antar sesama pengurus, karena mereka adalah tim yang sudah dibagi tugas masing-masing, sehingga bisa sama-sama memberikan yang terbaik kepada anggota dan umat,” katanya.

Selain itu, ke depan, dengan tantangan yang ada di masa pandemi ini, maka dalam kepengurusan yang dibentuk, Tim Formatur telah menyiapkan bidang-bidang baru yang disesuaikan dengan kebutuhan. Di antaranya adalah bidang kesehatan, bidang pengembangan usaha dan pelatihan.

“Bidang tersebut diharapkan menjadi terobosan sekaligus inspirasi bagi anggota agar lebih survive dalam menjalankan bisnis yang tak hanya terpaku pada penyelenggaraan haji dan umrah,” ujarnya.

PROGRAM KERJA KEPENGURUSAN BARU

Program kerja ke depan, AMPHURI berkomitmen untuk membantu program pemerintah dalam upaya peningkatan jumlah kunjungan wisatawan manca negara ke Indonesia.  Jadi, kata Firman, selain turut serta membantu pemerintah dalam pemulihan ekonomi rumah tangga masyarakat terdampak Covid-19, AMPHURI sebagai bagian dari anak negeri juga disadarkan untuk kembali menata industri wisata inbound yang selama ini belum dikelola dengan baik dan benar.

“Padahal, potensi wisata negeri ini, tak kalah menariknya. Karena itu, dengan kekuatan dan jaringan yang kami miliki selama ini, maka sudah saatnya kita membantu pemerintah mendatangkan turis manca negara ke Indonesia,” kata Firman.

Firman kembali mengingatkan bahwa tantangan ke depan adalah bagaimana AMPHURI bersama 436 anggotanya mampu berperan aktif dalam penyelenggaraan umrah di masa pandemi dengan protokol kesehatan sebagaimana yang ditentukan oleh Saudi.

“Untuk itu saatnya kita bergandengan tangan untuk kerja, kerja dan kerja, bangkit melayani kembali setelah delapan bulan vacuum dan bahkan zero income. Saatnya kita memberikan yang terbaik bagi anggota, masyarakat muslim Indonesia maupun dunia,” tutup Firman.

Sekilas tentang AMPHURI

AMPHURI (Asosiasi Muslim Penyelenggara Haji dan Umrah Republik Indonesia), adalah Asosiasi yang beranggotakan penyelenggara umrah (PPIU) dan Haji Khusus (PIHK), merupakan Asosiasi pertama dan terbesar yang dilahirkan oleh Pemerintah Republik Indonesia pada tahun 2007 oleh Menteri Agama Republik Indonesia. Saat ini AMPHURI memiliki anggota 436 perusahaan penyelenggara umrah dan haji dari seluruh wilayah Indonesia, dan memiliki 11 (sebelas) DPD di seluruh Indonesia dengan menerapkan managemen pelayanan berstandar internasional ISO 9001-2015.

AMPHURI dideklarasikan pada Sabtu, 19 Sya’ban 1428H, bertepatan dengan 1 September 2007 di Hotel Manhattan, Jakarta. Artinya, hingga saat ini, AMPHURI telah berusia 12 tahun. Sebagai sebuah perkumpulan berbadan hukum yang tercatat pada Notaris Achmad Kiki Said, SH Tanggal 3 September 2007 Nomor 01, AMPHURI juga terdaftar sebagai Anggota Luar Biasa Kamar Dagang dan Industri (Kadin) Indonesia dengan nomor register: 02008-00023, Tanggal 21 Mei 2008.

AMPHURI sebagai sebuah merek juga terdaftar di Dirjen Hak dan Kekayaan Intelektual (HKI) Kementerian Hukum dan Hak Asasi Manusia (Kemenkumham) tertanggal 31 Maret 2009 dengan Nomor IDM 000199914 dan daftar Hak Cipta AMPHURI tertanggal 11 September 2009 dengan Nomor : 043984.  (*)