Kemenag Siapkan PMA Pendidikan Inklusif pada Madrasah

0
25

509284

HAJIUMRAHNEWS – Kementerian Agama menyiapkan rancangan Peraturan Menteri Agama (PMA) tentang Pendidikan Inklusif pada Madrasah. Regulasi ini disiapkan dalam rangka memberikan peningkatan pelayanan pendidikan Islam di Indonesia.

Menurut Direktur Kurikulum, Sarana, Kelembagaan, dan Kesiswaan (KSKK) Madrasah, A. Umar, saat ini praktik pendidikan inklusif sebenarnya sudah banyak dilakukan oleh madrasah-madrasah di Indonesia. Namun, perkembangannya belum cukup masif.

“Penyiapan  PMA dilakukan dengan melibatkan pelaku-pelaku pendidikan inklusif pada madrasah,” ujar A. Umar saat membuka Bimtek Peningkatan Madrasah Inklusif di Bogor, Kamis (08/11).

Menurut A. Umar, pihaknya telah mengundang kepala madrasah, guru madrasah, serta perwakilan kemenag provinsi. Beliau berharap, keberadaan PMA ini dapat mendorong madrasah untuk melakukan pendidikan inklusif.

Sementara itu Kasubdit Kelembagaan dan Kerjasama Direktorat KSKK Madrasah Kemenag Abdullah Faqih menjelaskan bahwa pendidikan inklusif di madrasah sebenarnya sudah berlangsung sejak 2008.

“Namun baru pada 2013, Kemenag mulai mengembangkan kebijakan penyelenggaraan pendidikan inklusif di madrasah,” ujar Abdullah Faqih.

Menurutnya, dalam rentang 2015 – 2016, tercatat ada 22 madrasah yang ditetapkan sebagai penyelenggaraan pendidikan inklusif. Madrasah itu terdapat di beberapa provinsi, yakni: Jawa Timur, Jawa Tengah, Sulawesi Selatan, Nusa Tenggara Barat, dan Banten.

“Nah, praktiknya saat ini madrasah penyelenggara pendidikan inklusif ini sudah banyak tersebar di beberapa provinsi lainnya. Tidak hanya pada 22 madrasah itu,” jelas Faqih.

“Dengan adanya PMA ini, diharapkan ada standarisasi pengelolaan pendidikan inklusif pada madrasah-madrasah yang telah menyelenggarakan layanan tersebut. Ini akan membuka peluang dilaksanakannya kolaborasi-kolaborasi untuk peningkatan layanan tersebut,” tutup Faqih.

Senada dengan Faqih, Emilia Kristiyanti dari Helen Keller Indonesia yang hadir sebagai salah satu narasumber juga menyampaikan pendidikan inklusif dapat berlangsung dengan baik, bila dilakukan kolaborasi oleh pelaku-pelaku pendidikan.

“Madrasah bila ingin menerapkan pendidikan inklusif, ya harus membangun kolaborasi-kolaborasi dengan lembaga atau pihak lain. Misalnya dengan sekolah luar biasa (SLB)  dan sebagainya,” ujar Emilia. (*)

LEAVE A REPLY