Cerita Sunan Kalijaga Dilarang Pergi Haji ke Makkah

0
160
Ilustrasi
Ilustrasi

Hajiumrahnews – Semua umat Islam pasti memiliki keinginan untuk berkunjung ke rumah Allah (baitullah) Ka’bah di Makkah untuk menunaikan rukun Islam kelima, haji, berkunjung ke kuburan Rasullah di Madinah dan napak tilas situs-situs bersejarah Islam lainnya. Semua umat Islam berharap bisa datang ke sana. Tidak terkecuali Sunan Kalijaga atau Raden Said. Sunan Kalijaga merupakan salah seorang anggota Wali Songo. Sekumpulan alim-ulama yang berhasil mengislamkan masyarakat Nusantara, utamanya Jawa.

Dikisahkan, suatu ketika Sunan Kalijaga berada di Malaka. Ia berkehendak untuk menjalankan ibadah haji. Namun siapa sangka, seorang ulama senior pada saat itu, Maulana Maghribi, meminta Sunan Kalijaga untuk kembali Jawa. Tidak memperkenankannya untuk melanjutkan perjalanannya ke Makkah.

Larangan Maulana Maghribi terhadap Sunan Kalijaga tersebut bukan tanpa dasar. Maulana Maghribi beralasan, jika Sunan Kalijaga tetap pergi haji maka masyarakat Jawa akan keluar Islam atau kembali kafir karena pada saat itu kerajaan Demak masih dalam transisi. Runtuhnya kerajaan Majapahit menyebabkan kekacauan dan kerusuhan di mana-mana.

Lebih dari itu, Maulana Maghribi juga berkata kepada Sunan Kalijaga kalau Makkah (rumah Allah) yang asli itu ada di dalam diri sendiri. Sementara, baitullah (Ka’bah) yang ada di Makkah itu hanyalah ‘batu peninggalan Nabi Ibrahim.’ Dengan demikian, ibadah haji bukan hanya sekedar perjalanan fisik ke Makkah. Akan tetapi, ibadah haji adalah ibadah metafisik-spiritual.

Seseorang akan sampai di ‘Makkah sejati’ manakala mereka sanggup menjalani kematian dalam kehidupan (mati sajroning urip) dan bisa membebaskan diri dari belenggu hawa nafsu. Demikian kisah dalam Suluk Wijil yang diceritakan buku Sunan Kalijaga: Mistik dan Makrifat. 

Versi lain dikisahkan bahwa yang melarang Sunan Kalijaga berhaji adalah Nabi Khidir as. Ketika Sunan Kalijaga berada di tengah laut dalam sebuah perjalanan menuju ke Makkah, tiba-tiba Nabi Khidir as. menghentikannya. Segera saja Nabi Khidir as. memberikan nasihat kepada Sunan Kalijaga agar tidak usah melanjutkan perjalanannya ke Makkah jika tidak mengetahui apa yang akan dilaksanakannya selama tinggal di sana. Cerita ini terekam dalam Suluk Linglung. 

Kisah Sunan Kalijaga di atas memberikan banyak pengajaran bagi kita. Salah satunya adalah lebih memprioritaskan problematika umat. Sunan Kalijaga dilarang berhaji karena pada saat itu iman masyarakat Jawa –yang menjadi medan dakwah Sunan Kalijaga- masih rapuh.

Sementara kalau kita tarik hari ini, persoalan umat tidak pada ranah iman lagi tapi kemiskinan, kebodohan, pengangguran, dan lainnya. Adalah sesuatu yang tidak benar jika ada seseorang yang sering menunaikan ibadah haji –dan umrah- di Makkah sementara umatnya, tetangganya, dan saudaranya masih dalam keadaan yang memprihatinkan.

Bukankah ada banyak cerita yang mengisahkan bahwa seseorang mendapat status haji mabrur meski tidak menjalankan ibadah haji di Makkah. Ada hadist nabi yang juga menceritakan hal itu. Dikisahkan bahwa usai menunaikan haji para sahabat mendatangai Nabi Muhammad saw. Mereka bertanya perihal siapa yang hajinya mabrur. Nabi Muhammad saw. menjawab bahwa yang hajinya mabrur adalah si fulan. 

Mendengar nama sahabat yang disebut Nabi Muhammad saw. tersebut, para sahabat jadi terheran-heran. Mengapa? Karena si fulan yang disebut nabi tersebut tidak jadi menunaikan ibadah haji. Malah, si fulan menggunakan uang yang disiapkan untuk bekal haji itu untuk menolong tetangganya yang sedang sakit.

 

LEAVE A REPLY