Baznas Luncurkan Program Baznas Microfinance

0
58
Peluncuran Baznas Microfinance dilakukan di Blok M Plaza, Rabu (30/5) dihadiri oleh anggota Baznas, Irsyadul Halim, Direktur Pendistribusian dan Pendayagunaan Baznas, Mohd Nasir Tajang dan Kepala Baznas Microfinance, Noor Azis. (foto:baznas)
Peluncuran Baznas Microfinance dilakukan di Blok M Plaza, Rabu (30/5) dihadiri oleh anggota Baznas, Irsyadul Halim, Direktur Pendistribusian dan Pendayagunaan Baznas, Mohd Nasir Tajang dan Kepala Baznas Microfinance, Noor Azis. (foto:baznas)

HAJIUMRAHNEWS – Badan Amil Zakat Nasional (Baznas) meluncurkan program Microfinance untuk menumbuh-kembangkan usaha masyarakat, terutama pelaku usaha mikro melalui penguatan permodalan dan layanan pengembangan usaha.

Peluncuran Baznas Microfinance dilakukan di Blok M Plaza, Rabu (30/5) dihadiri oleh anggota Baznas, Irsyadul Halim, Direktur Pendistribusian dan Pendayagunaan Baznas, Mohd Nasir Tajang dan Kepala Baznas Microfinance, Noor Azis.

Direktur Pendistribusian dan Pendayagunaan Baznas, Mohd Nasir Tajang, menerangkan Baznas Microfinance merupakan sebuah lembaga keuangan mikro non profit untuk para pengusaha mikro dari kalangan kurang mampu.

“Baznas Microfinance akan membuka akses pembiayaan kepada para pelaku usaha mikro, memberikan pelayanan pengembangan usaha serta dukungan peningkatan kapasitas usaha melalui pelatihan, workshop dan kegiatan lain yang sejenis,” katanya.

Ia mengatakan, lembaga ini sangat diperlukan untuk memerangi rentenir yang telah menjerat para pengusaha mikro. Karena kebutuhan modal mendesak dan kurangnya akses para pengusaha mikro ini kepada penyedia modal yang layak.

Sementara Kepala Baznas Microfinance, Noor Azis mengatakan, hingga akhir 2018, diharapkan sebanyak 4.000 pengusaha mikro di berbagai daerah dapat berdaya dengan program Baznas Microfinance ini.

“Masyarakat juga dapat berpartisipasi membantu memberikan kami informasi mengenai pengusaha mikro yang memerlukan bantuan. Tim akan melakukan assesment lapangan sebelum memberikan bantuan yang dibutuhkan,” kata dia.

Pada 2018 ini, Baznas Microfinance akan menyasar 10 titik di 7 provinsi, yaitu Sumatera Barat, Jawa Barat, Jawa Tengah, Jawa Timur, Nusa Tenggara Barat, Nusa Tenggara Timur dan Maluku Utara. (hai)

LEAVE A REPLY